Once Upon a Time in Sumur Bandung…

Senang sekali kemaren sebenernya berkesempatan untuk gabung sama acara Aleut! “Cerita Nostalgia Masa Kecil” di saung indahnya sang Ibu Negara Aleut, Icha Kusumawardhani (Maaf kalo namanya salah… He..). Tapi sayang sekali di H-1, tiba2 ada panggilan mendadak dari Bos buat nyiapin rapat Nasdem, jadinya terpaksa kehilangan kesempatan untuk gabung di acara Aleut yang sudah saya tunggu2 sejak kecil itu…

Tapi rasa kehilangan ini terbalaskan dengan tulisan2 yang dibikin para peserta ngariung tersebut, mulai dari kisah masa kecilnya Ajay (ternyata Ajay punya masa kecil juga…) sampe kisah Lika dan Pia yang mandi bersama (walaupun sebenarnya sama sekali tidak menarik…) Hahaha… Tapi itulah yang namanya masa kecil, saat dimana kita menyerap segala informasi sekitar lingkungan kita, mencoba-coba hal baru, yang seringkali berbuah kekonyolan…

Untuk sedikit berbagi aja karena kemaren gak ikutan cerita (semoga ini juga ada yang mau baca…), sebenarnya saya udah mulai kehilangan memori seputar pengalaman masa kecil, tapi saya paksa biar inget aja deh, terutama hal-hal seputar lingkungan Sumur Bandung karena saya tinggal di sana.

Mbah Putra dan Mbah Putri.. hehe

Rumah di Sumur Bandung 4 merupakan rumah peninggalan Kakek-Nenek (pasangan Windoedipoero) yang sayangnya saya hanya sempat bertemu sang Nenek.  Sejak dulu rumah ini digunakan sebagai Rumah Kost, sehingga berbagai mahasiswa yang pernah ngekost saking lamanya sudah kami anggap keluarga (dulu anak ITB kuliahnya lamaaa…). Salah satunya adalah mahasiswa Jepang yang namanya Okabe. Dulu dia ngekost di kamar saya ini. Mukanya lupa, tapi yang pasti putih dan sipit… Tinggal dekat ITB memang menjadi berkah tersendiri, tapi menurut penuturan si Mamah, saat peristiwa Malari, rumah ini pernah menjadi Base Campnya ABRI yang mengepung ITB saat itu. Alhasil beberapa butir peluru dan perlengkapan ABRI banyak yang tertinggal di rumah paska kejadian itu.. hehe

Nah, di lingkungan Sumur Bandung ini, saya sangat sedikit memiliki teman sepergaulan, pastinya sama Kakak atau sama sepupu perempuan yang kebetulan tinggal satu rumah. Paling banter juga main sama Mas Doel, seorang Indo yang rumahnya di Konsulat Belanda di Dayang Sumbi, atau anak Pastor Bule yang rumahnya di sebelah SSC sekarang.

Saat itu memang masih ada beberapa orang Bule yang tinggal di daerah Dago. Pengalaman main sama Mas Doel ini yang paling saya inget, dialah yang pertama kali mengajarkan kata-kata kasar dalam bahasa Sunda ke saya, sehingga di rumah saya didamprat sama si Mbah Putri… Dasar Bule sesat ! Mas Doel ini biarpun agamanya Kristen tapi hafal surat Alfatihah, kadang2 juga menyumpah “Alhamdulilah” atau “Astaghfirullah”, entah siapa yang ngajarin, mungkin pembantunya. Nah Di Rumah Mas Doel ini ada sebuah tengkorak, yang tidak lain adalah tengkorak neneknya. Ternyata orang Belanda itu selain sering mengkremasi jenazah, juga sering menyimpan kenang-kenangan dari bagian tubuh keluarganya. Tapi buat nyimpen tengkorak di tengah ruang keluarga, saya pikir agak weird juga…

Sekarang mas Doel entah kemana, tapi terakhir kali saya berkunjung ke rumahnya dua tahun lalu (“ke luar negeri”, karena ini kawasan konsulat Belanda), sang penunggu rumah bilang kalo Mas Doel dan keluarganya sekarang tinggal di Jakarta walau kadang mampir juga ke rumahnya… Selain Mas Doel ini juga ada anak Pastor Bule yang tinggal di sebelah SSC tadi, cewek, rambutnya pirang dan usianya lebih muda beberapa tahun dari saya, cengeng, ngomongny bahasa Belanda campur, jadi saya agak males main sama itu anak… Tahun 90’an mereka sekeluarga pindah ke negeri Belanda, setelah itu tidak ada kabar lagi…

Bareng Kakak dan Mas Doel, saya juga sering main Layangan. Saat itu musuh kita adalah anak-anak dari daerah Cisitu atau Simpang Dago. Indah sekali langit Dago yang penuh dengan layangan saat itu. Tapi kami paling males buat ngejar layangan, soalnya kami cuma bertiga sedangkan anak2 dari daerah Cisitu atau Simpang bisa sepuluh orang lebih,,, Untungnya hampir beberapa hari sekali pasati ada aja layangan yang jatoh di rumah. Kalo udah kayak gitu, anak2 Cisitu dan Simpang itu cuma bisa ngedumel di depan pager rumah, sambil berharap saya mau ngasih layangan itu ke mereka, tapi Hell No !! Hahaha…

Suasana Permainan Gamelan di Rumah..

Dulu kawasan Sumur Bandung ini masih sepi, beberapa orang malah menganggapnya angker. Mungkin gak keitung berapa kali anak Kost atau Bapak saya nemuin mahkluk halus. Jalan Sumur Bandung yang dua arah waktu itu masih sesekali dilewati kendaraan. Suasananya “keeung”, Maklum dulu di tengah rumah juga masih ada pohon rambutan, terus di depan rumah ada pohon Jambu Air yang jadi langganan maling anak kampung, ada juga pohon lengkeng. Suatu kali Monyet dari Kebon Binatang lepas dan kabur ke pohon rambutan yang ada di tengah rumah saya itu, Kakak saya termasuk salah satu korban yang terkena cakaran sang Monyet, hingga terpaksa kami langsung membawanya ke Rumah Sakit untuk dijahit dan disuntik tetanus. Sang Monyet akhirnya berhasil ditangkap orang-orang Kebon Binatang…

Kawasan Sabuga dulunya merupakan pesawahan. Saya sempat mengalami pemburuan belut di sana, tapi sejak seringkali membawa oleh-oleh Lintah di kaki, saya jadi males main ke sana. Saat Sabuga berdiri, saya baru sadar bahwa saya kehilangan tempat bermain alami satu-satunya di kawasan Dago.

Damn!, masa kecil ternyata sangat Indah, sayangnya saya dulu tidak menganggap cukup penting untuk bernostalgia tentang keadaan masa tersebut. Baru sejak Aleut menggagas kegiatan kemarin, saya jadi kepikiran lagi tentang pengalaman masa lalu…. Ternyata perubahan selama ini jomplang sekali. Tidak ada lagi pohon buah2an di rumah (kecuali mangga yang tidak pernah berbuah), tidak ada layangan menghiasi langit Dago, tidak ada lagi penampakan mahkluk halus, tidak ada lagi orang Bule di sekitar rumah, tidak ada lagi Sawah di Lebak Gede, tidak ada lagi suara2 burung atau tonggeret, tidak ada lagi gerombolan anak2 nakal pencuri buah, gak ada lagi Kabut, Jalan depan rumah juga berisiknya 24 Jam, tidak ada lagi laporan khusus kegiatan presiden Soeharto, lomba klopencapir dll… Tapi saya bersyukur pernah mengalami semua itu…

Nb : Kalo ada anggota keluarga yang baca dan mau merevisi untuk menambahkan, sy menyambut baik sekali.. hoho..

Foto keluarga besar, tapi sy boro2 lahir, niat aja belon…

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s