The Harsh Letter of SadnessSystem

Suatu waktu seorang teman pernah menanyakannya,” Apakah kau merasa kehilangan atas dirinya?”. Kujawab,” Apakah kau pernah merasa kehilangan sesuatu setelah membuang hajat”.

Anggaplah hubungan ini sebagai suatu kloset yang besar, dimana anda seringkali membuang “sesuatu”. Apabila “sesuatu” itu muncul dan muncul kembali setelah anda menyiramnya, bukankan hanya kekesalan yang muncul ? Begitu pula apabila aku bertemu dengan dirinya, hanya kejijikan yang muncul di pikirku.

Kemudian temanku bertanya,” Bagaimana dengan perasaan cinta ?”. Kujawab, manusia hanya mencintai dirinya sendiri. Pada saat seseorang menyatakan cintanya pada orang lain, pada intinya ia hanya ingin agar orang lain tersebut mencintai dirinya, karena itulah kebanyakan orang mencintai orang-orang sempurna tidak lain hanya karena ia ingin dicintai secara sempurna.

Lalu kemudian siapakah yang bersedih karena merasa tidak dicintai secara sempurna ? Padahal sebelum menyatakan cinta, ia mengatakan akan menerima orang yang dicintainya tersebut apa adanya…

Temanku menanggapi,”Tampaknya kamu memiliki memori yang sangat buruk…”. Kubilang, kesedihan tidak bisa dipungkiri, karena manusia memang seringkali tidak diberi pilihan. Tapi ada orang-orang yang lebih tidak beruntung dariku. Kau lihat, pada dasarnya manusia memiliki energi yang terbatas. Beberapa manusia menghabiskan energi untuk mempertahankan hubungan yang retak. Mereka mempertahankan kekasih yang telah mengkhianati mereka berkali-kali, padahal mereka dapat menggunakan energi tersebut untuk menemukan orang yang lebih baik. What a fool…

Hidup ini sederhana, anda tidak akan pernah percaya bahwa Tuhan telah berkali-kali menyelamatkan anda dari pilihan orang yang salah… “Lalu bagaimana aku bisa meyakini bahwa orang tersebut adalah yang tepat ?” ujar temanku. Kujawab, “Anda tidak bisa benar-benar yakin…”. Kuncinya adalah pada waktu, pada dasarnya semua hubungan akan berakhir, dan seni kehidupan adalah bagaimana cara anda bisa menikmati waktu yang terbatas tersebut.

Cinta sejati tidak perlu dipertahankan, ia cukup dinikmati…

Again,,, Perjalanan dengan Pak Bachtiar / Pak Budi selalu memberi wawasan dan pengalaman baru bagi saya, kali ini temanya adalah Geotrek II “Menguak Kabut Gunung Malabar dan Gunung Wayang, Kab. Bandung” Punten kalo judulnya salah, maklum saya masih terpesona dengan pengalaman kemarin,, hahaha

Seperti biasa di pagi2 buta, peserta sudah dikumpulkan di Itzerman Park – Taman Ganesha, di lokasi ini, apabila kita mau ngamprak sedikit, ada sebuah plakat buatan jaman Belanda yang menunjukan lokasi Pegunungan Malabar, yang dahulu konon masih terlihat dari taman ini, sekarang mah tertutup kabut polusi made by human,,,

Sejak pertama datang, saya disajikan dengan wajah2 asing yang tampak ramah, beberapa orang telah saya kenal seperti Pak Bachtiar, Ulu, Bang Ridwan, dan Yanstri, yang lainnya sepertinya perlu Taaruf dulu,,, Dalam perjalanan nanti, wajah2 ini akan selalu terkenang, walau nama2nya tidak bisa semuanya saya ingat karena keterbatasan memori otak saya.

Nah, dalam perjalanan kali ini kami menggunakan Bus ITB, yang sangat nyaman dibandingkan dengan Truk TNI yang pernah kami gunakan menuju lokasi tambang emas di Pangalengan dahulu kala,,, Insting saya membimbing saya kepada Bus 1, dan benar saja, kebetulan Pak Bachtiar juga menaiki Bus yang sama, jadi dalam beberapa kesempatan di perjalanan saya beruntung bisa mendapatkan joke2 segar dari beliau, selain materi2 tentunya,,,

Alhasil, tibalah kita di lokasi pertama, yaitu Gunung Puntang yang merupakan bagian dari pegunungan Malabar,,, Sesampainya di gerbang gunung ini, kami sudah disambut oleh segerombolan anak SMP yang sebenarnya memang tidak berniat menyambut rombongan kami. Setelah menghabiskan beberapa bala-bala tiis kami pun meneruskan perjalanan ke lokasi pemancar komunikasi Hindia Belanda yang terkenal itu.

Setelah tiba di gunung puntang, Pak Bachtiar menjelaskan mengenai asal muasal nama “Malabar” yang menurutnya berasal dari bahasa sunda yang artinya air yang membludak (tolong revisi kalau salah, pak,,) atau bisa juga mengacu pada kawasan di India, yang merupakan salah satu kawasan penghasil budak bagi VOC… Penggunaan nama malabar ini juga mungkin berhubungan dengan Edward Kerkhoven pengusaha perkebunan teh yang pernah mengepalai perkebunan teh di daerah Assam India. Selain itu kawasan ini mungkin pernah dijadikan perkebunan kopi asal Malabar India, yang diimpor ke Jawa tahun 1699 oleh VOC. Kata “Malabar” ini juga bisa jadi berasal dari bahasa Arab “Mal” artinya Uang dan “Abar” yang artinya Sumber, dan memang Malabar ini merupakan daerah yang sangat menghasilkan uang,,,,

Peta Malabar, India

Lalu, konon dulunya di situs gunung Puntang ini berdiri kerajaan Nagara Puntang, beberapa peninggalannya pernah ditemukan. Tapi yang paling terkenal dari sini adalah pemancar radio kolonial , yang berdasarkan informasi dari situs PR, dibangun di masa pemerintahan hindia Belanda mulai tahun 1917-1929 oleh Dr. Ir. C.J. de Groot (de Groot artinya “Yang Besar/Agung”, suatu julukan baginya), beliau adalah seorang sarjana teknik lulusan Universitas Delft, Belanda.

Pemancar ini ditujukan sebagai sarana komunikasi utama dengan pemerintah pusat di Belanda, daripada sebelumnya yang menggunakan saluran kabel Laut milik Inggris di laut Aden yang rawan karena sedang terlibat perang dunia II.

Nah, Pemilihan gunung puntang dengan ketinggian 1300 mdpl sebagai lokasi pemancat ini, pertama dengan pertimbangan keamanan tempat ini cukup tersembunyi, selain itu struktur kawasan ini mendukung penguatan sinyal ke negara Belanda.

Ahh,, Mengunjungi lokasi ini seakan2 mengingatkan saya akan kakek saya yang dahulu pernah juga mengunjungi tempat ini.

Poto si Kakek dan kawan2 di depan kantor Stasiun radio malabar

Radio Malabar berdiri tanggal 5 Mei 1923 merupakan pemancar menggunakan teknologi arc transmitter yang terbesar di dunia. Stasiun pemancar Malabar ini memiliki antena pemancar sinyal sepanjang 2 Km, membentang hingga gunung halimun. Kebayang? Nah saya juga gak kebayang sebelum liat gambar berikut

Sketsa bentuk antena

Berikut adalah kutipan informasi dari situs Pikiran Rakyat :
…Sementara untuk perangkat pemancar, Dr. Ir. C.J. de Groot menggunakan teknologi yang cukup kuno yaitu berupa poulsen (busur listrik) untuk membangkitkan ribuan kilowatt gelombang radio dengan panjang gelombang 20 km hingga 75 km.

Mereka yang bertugas menjalankan pemancar tersebut di antaranya Mr. Han Moo Key, Mr. Nelan, Mr. Vallaken, Mr. Bickman, Mr. Hodskey, Ir. Ong Keh Kong, serta masyarakat setempat, di antaranya Djukanda, Sudjono, dan Sopandi. Hal ini tertulis dari nama-nama yang tertera di dinding rumah yang kini hanya berupa puing-puing dinding batu….

Melalui pemancar ini jualah, terkenal frase “Halo Bandung” sebagai sign call dan pernah pula dipopulerkan lewt lagu oleh Willy Derby dan konon Ismail Marzuki. Dahulu, untuk bisa sekadar berkomunikasi lewat pemancar ini, biayanya sangat mahal, pokoknya untuk orang pribumi mah gak akan mampu dah, orang Belanda juga kudu nabung berbulan2 supaya bisa nelpon kerabatnya di negara asalnya. Makanya dalam lagu Halo Bandung yang versi asli, terlihat gambaran perasaan sang penelpon yang sangat terharu ketika bisa mendengar suara ibunya. Mantap dah,,,

The Famous Halo Bandung

BTW, Puing2 bangunan yang sempat dijadikan lokasi pemotretan peserta tour dulunya adalah Kampung Radio (Radio Dorf), yang rumah2nya bergaya kolonial. Di lokasi ini juga terdapat fasilitas penunjang seperti kolam renang, lapangan olah raga (tenis), bahkan gedung bioskop. Kolam renangnya adalah yang dikenal sebagai kolam cinta, yang konon apabila kita pacaran disana, hubungan pacarannya akan langgeng, tapi tetep aja nikahnya mah sama orang lain,, hahaha

Nah, siapa pula yang menghancurkan bangunan2 disini, yang pasti adalah pihak yang anti Belanda, bisa jadi jepang atau pribumi,,, Tapi jangan lupa, lewat pemancar inilah teks proklamasi bisa menyebar ke seluruh dunia,,,

Nah sebagai bahan perenungan, bayangkanlah bahwa dahulu untuk sekadar menelpun orang di luar negeri, memerlukan sebuah kompleks bangunan dengan antena 2 kilometer yang ditenagai oleh 4 pembangkit listrik, sekarang cuma butuh sebuah handphone dan charger, dan pulsa tentunya,,, mari kita bersama2 mengucapkan Syukur Alhamdulillah,,,

Kemudian, sesuai tradisi, perjalanan dengan Pak Bachtiar atau Pak Budi seakan-akan belum lengkap apabila belum basah-basahan. Walaupun ada jalan tanah yang lumayan bagus, tetap saja peserta dibimbing menyusuri sungai Cigereuh (Tolong revisi kalo salah), yang meripuhkan banyak peserta kecuali saya, untung saja tidak ada peserta yang mengalami kesulitan berarti, semuanya berhasil melalui rintangan dengan selamat sentausa, semuanya bahagia kecuali pak Moro yang harus mengikhlaskan kamera digitalnya yang tercelup air,,, Pengen diganti tuh Pak,,

Setelah sampai di sisi sungai ini, Pak Budi langsung menjelaskan mengenai jenis batu-batuan serta penyebab parahnya efek gempa di tasikmalaya (2/09/09) di daerah Pangalengan, yang ternyata berada dalam satu sesar/jalur patahan, ditambah dengan konstuksi bangunan yang rapuh. Sumpah saya baru tahu, Pak,,,

Selanjutnya peserta digiring kembali ke tempat parkir Bus, tapi tetep aja banyak yang penasaran dengan kolam cinta, padahal pada gak bawa pacar, tapi saya pun tergoda dan mengikuti mereka juga,,, Peserta memanfaatkan keindahan suasana kolam ini dengan saling mengambil dokumentasi.

Tepat di belakang kolam ini, ialah stasiun pemancar radio tersebut, kini hanya tersisa puingnya yang terongok dengan kondisi yang menyedihkan, untuk mencapainya, saya dan Yanstri harus melewati ranting2 dan semak2 lebat terlebih dahulu,,, Tapi lumayanlah bisa popotoan di sini.

Sekembalinya ke Bus, ternyata sudah dipenuhi oleh para peserta yang kelaparan dan tampaknya sudah lumayan lama menunggu, untung saja ada peserta yang lebih telat datang, jadi saya dan Yanstri nggak terlalu malu,, haha

Kita melanjutkan perjalanan ke situs Boscha,,,

Mulai terasa hawa yang membuai dan pemandangan yang menyilaukan seperti kesan Penulis Louis Couperus saat mengunjungi kawasan pangalengan ini :

“Ya di alam yang indah dan lingkungan yang bersinar cerah, pria itu sekan-akan berada dalam rumahnya sendiri. Dia besar dan kuat seperti gunung berapi, dia pekat dan halus seperti kehijauan daun teh, sama sperti langit biru yang membentang”.

Kedatangan kami di tempat ini disambut oleh jamuan makan siang yang luar biasa, betapa tidak, Soto Bandung yang hangat di tengah hawa dingin pangalengan. Yummm,,, Tidak sempurna hidup seseorang sebelum merasakan moment tersebut… Sebelumnya pak Budi bercerita mengenai gempa bumi, mengingat kediaman boscha tempat kami bersantap ini juga merupakan salah satu korban gempa bumi yang tidak bertanggung jawab tersebut,,,

Kemudian pak Bachtiar menceritakan legenda Danau Cisanti (Hulu sungai citarum) yang membuai angan,,, Konon di masa lalu ada seorang pemuda gagah nan tampan yang memakai kemeja biru dan bertopi Kompas (hehe), yang ingin menikahi seorang wanita cantik di daerah lain. Nah, ketika pemuda ini asyik bertapa di Cisanti, ia melihat seorang wanita cantik jelita, lebih cantik dari Luna Maya,,, dan hatinya langsung terpikat,”Keleplek-klepek” kalau istilah Pak Bachtiar.

Sesuai dengan istilah “wajahnya mengalihkan duniaku”, pemuda ini sangat terobsesi dengan wanita cantik tersebut, bahkan usaha agrobisnisnyapun hingga terbengkalai. Alhasil, ketika sang pemuda ini hendak meminang wanita calon istrinya, dalam perjalanan menuju lokasi resepsi, ia berkata pada pengawalnya kalau ia pengen mampir dulu ke cisanti untuk bertapa,,, Benar saja sang wanita gaib pun muncul, kali ini sang pemuda pun penasaran mendekatinya dan berakhir mati tenggelam….

Ternyata sang wanita gaib adalah arwah seorang wanita yang mati penasaran karena dikecewakan seorang pria tak bertanggung jawab, ia ingin memepringatkan pria lain agar tidak lengah,,, Dan ternyata terbukti kalau sejak dahulu pria itu tidak bisa dipercaya,,,

Nah, orang tua mempelai wanita yang menunggu kedatangan sang Pemuda sangat kecewa atas kematian calon menantunya, ia pun mengobrak-abrik gedung perkawinan dan melempar apapun yang ada di sana, seperangkat wayang yang ia tendang berubah menjadi gunung wayang, lainnya ada yang berubah menjadi gunung kendang, dan lain-lain…

Sungguh cerita yang menarik dan sangat bermuatan moral, intinya jadi cowok jangan jelalatan !

Setelah santap siang yang tidak terlupakan, saya menyempatkan diri untuk sekadar mendokumentasikan rumah sang Hoofdadministrateur Bosscha yang kemarin sempat terkena efek gempa. Nah, mumpung masih di rumah Bosscha, mari kita sekalian ngomongin beliau…

Interior Rumah bosscha

Ngutip Wikipedia sedikit, Bosscha lahir di Den Haag tanggal 15 Mei 1865. Ia adalah anak dari Johannes Bosscha, seorang profesor sekolah akademi militer di Breda sekaligus direktur Politeknik Delft. Nah, si Bosscha ini ternyata dari kecil memang sudah punya cacat di kaki, jadi harus selalu ditemani tongkat di usia lanjutnya.

Setelah menamatkan sekolah tinggi di Delft, ia berangkat ke Bandung untuk mengurus proyek pertamanya, yaitu pemrosesan teh dengan “ban berjalan” di pabrik teh di perkebunan Sinagar Cibadak yang dikelola oleh pamannya E.J. Kerkhoven. Beberapa tahun kemudian ia mendapat panggilan dari pamannya, R.E. Kerkhoven, seorang pengusaha teh yang pernah dimuat dalam novel Hella S. Haasse, Berjudul Heren van de Thee (1992). Bosscha ditugasi untuk mengelola lahan perkebunan teh baru di pangalengan yang memiliki ketinggian 1400-1700 mdpl. Mulai tahun 1986, perkebunan ini mulai digarap, dan menghasilkan perusahaan NV Assam Thee Onderneming yang sangat menguntungkan.

Tahun 1910 Ru Bosscha menjadi anggota pengurus harian Het Thee Expert Bureu. Tahun 1911 ia mendirikan Kebun Pembibitan Selecta di Garut. Sejak tahun 1917 Ru menjadi Kepala Persatuan Kebun Percobaan Teh. Tahun 1917-1920 an 1922-2923 menjadi pimpinan Persatuan Perkebunan Sukabumi (Soekaboemische Landbouw Vereneging). Ayahnya pada waktu di Eropa terkait denagn peraturan skala metrik (het metricsh stelsel), karena itu Ru Bosscha menerapkannya di Indonesia. Satuan ukuran tanah yang dahulunya adalah bahoe ( 1 bahu bangunan=500×500 Rijnlandse roeden=7096 m2) diganti dengan hektar. Sepanjang jalan dari Pengalengan ke Bandung dipancangi tonggak dalam jarak ukuran kilometer yang sebelumnya mepergunakan pal (1 pal = 1.5 kilometer). (Dikutip dari maulanusantara.wordpress.com)

Tidak seperti tokoh kolonial lainnya, Bosscha termasuk dalam kalangan Filantropis atau sahabat kemanusiaan, bahkan sejak dulu ia telah mengembangkan konsep Corporate Social Responsibity (CSR). Di perkebunannya ia turut mendirikan pusat kesehatan dan sekolah rakyat untuk para buruh dan keluarganya (sekarang bangunannya masih ada lho).

Para petani teh mengantar hasil panen ke Pabrik,,,

Selain sebagai preanger planter, Bosscha juga merambah ke bidang-bidang lain, dan kalau membahas semuanya mungkin perlu sebuah buku tersendiri, silakan saja browsing di internet kalau mau tahu lebih banyak,,,

Nah tanggal 28 November kemarin saat kita mengunjungi makan Boscha sebenarnya mendekati masa 81 tahun sejak Bosscha meninggal tanggal 26 Nopember 1928 di Malabar. Ia meninggal beberapa saat setelah dianugerahi penghargaan sebagai Warga Utama kota Bandung. Nah, saking sibuknya, Boscha belum sempat menikah sepanjang hidupnya, lagipula buat apa menikah kalau anda tinggal di tengah perkebunan teh dingin yang dihuni oleh banyak mojang2 yang geulis ?

Makam Bosscha nih, pak Upin belum lahir pas poto ini dibuat,,,

Jenazahnya tidak dikirim ke Negara asalanya melainkan dikebumikan di area perkebunan ini sesuai amanatnya.

Peserta tour berkesempatan untuk mengunjungi makam Bosscha yang berbentuk observatorium Bosscha di Lembang, namun sang kuncen makam “kekeuh” kalau bentuk makam itu menyerupai topi yang biasa dikenakan oleh para Preanger Planters. Sang kuncen, kalau gak salah namanya Pak Upin, otomatis menceritakan segala yang ia ketahui mengenai Bosscha, mulai dari penyebab kematiannya karena tetanus, yang menurut sumber lain karena patah tulang akibat terjatuh dari kuda Putihnya (versi kedua ini lebih saya percaya,,,), kisah pohon teh tua gaib yang suka berpindah2 (yang menurut saya mitosnya sengaja diciptakan agar tidak ada yang mengganggu peohonan tersebut), kisah sepeda torpedo yang bisa mengantar Bosscha secepat kilat ke Lembang, hingga kisah turis pembakar jagung yang mendadak kaya setelah bertemu hantu Bosscha…

Pak Upin juga menceritakan legenda gunung Nini (diterjemahkan menjadi Gunung Nenek, hehe), yang di atasnya terdapat sebuah gazeebo tempat Tuan Bosscha mengamati kekayaan alamnya. Menurut Pak Upin, gunung ini didiami seorang nenek-nenek, yang kedapatan amanat menjaga perkebunan ini. Segala informasi ini cukup menghibur, sebanding dengan tarif Rp. 1000 yang dikenakan kepada setiap peserta yang mendengarkannya,,, hahaha

Entah soal kebenaran mitos2 mengenai Bosscha di atas, namun menurut saya Tuan Bosscha sangat memahami kultur masyarakat Indonesia yang serba mistis, sehingga dia menciptakan mitos-mitos tersebut untuk menjaga asetnya, dan usaha tersebut terbukti berhasil.

Oh ya, sebelum kelewat, Pak Budi Brahmantyo juga sempat menjelaskan mengenai proses penggunaan panas bumi (Geothermal) sebagai pembangkit listrik, yang menjadi sample dalam hal ini adalah PLTU Wayang Windu, yang tidak terlihat jelas karena sudah tertutupi kabut,,, Yang bisa saya simpulkan adalah bahwa teknologi geotermal ini cukup ramah lingkungan, namun sangat bergantung pada keadaan lingkungan sekitar…

Dari sini, kitapun melanjutkan perjalanan ke situ Cileunca, bus berhenti sebentar, memberi kesempatan kepada peserta yang ingin mengambil dokumentasi.

Situ Cileunca Baheula

PLTA ini menggunakan aliran sungai Cisangkuy (atau Cileunca ya?…), pada awalnya ditujukan untuk memberi pasokan listrik bagi Stasiun Pemancar Radio Malabar. Pembangunan dilakukan selama 7 tahun (1919-1926), dan mitosnya saat menguruk lahan tersebut, penduduk tidak menggunakan pacul melainkan menggunakan halu.

Berdasarkan catatan Amoel (amoel.blogspot.com), Pembangunan situ tersebut, dikomandani dua orang pintar, yakni Juragan Arya dan Mahesti. Maka, tak heran, makam Mahesti dijadikan tempat keramat oleh masyarakat setempat. Selain itu konon ada dua siluman yang terkenal di Situ Cileunca. Lulun Samak dan Dongkol. Lulun Samak adalah “sesuatu” yang mematikan dengan cara menggulung mangsa. Sementara, Dongkol adalah “sesuatu” yang berwujud kepala kerbau.

Yah, di luar semua mitos tersebut,,, Pemandangan situ ini patut mendapat “Two Thumbs Up” dari Roeper dan Ebert…

Nah, kali ini perjalanan yang sangat tunggu2, mengunjungi rumah “Jerman” di daerah Cukul. Sepertihalnya makan soto Bandung di Rumah Bosscha, tidak sempurna pula hidup seseorang sebelum mengunjungi rumah luar biasa ini… Berangkkkaat !

Saat kita tiba di lokasi “Waaakwaww,,,!!!” Rumah ini telah rata dengan tanah, sayapun menangis tersedu-sedu melihat pemandangan ini, artinya hidup saya tidak sempurna,,, Lebay,,, Tetapi aslina, saya tetap sangat menyesali pembumirataan bangunan ini, yang menurut penjaganya disebabkan oleh gempa panalengan kemarin. Tapi katanya mau dibangun lagi, entah seperi bentuk aslinya atau berubah sama sekali,,, Di lokasi tersebut saya sempat menancapkan sebuah tongkat, dimana nantinya apabila saya mengunjungi lokasi tersebut diharapkan telah berdiri bangunan yang sama persis,,, (Meniru Daendles)

The Ruins

Akhirnya Geotrek II pun ditutup dengan suasana yang sendu, tapi saya tetap bahagia dan sangat menikmati mengikuti perjalanan ini, sunggu tidak akan terlupakan sepanjang masa,, saya akan terus mengikuti geotrek selanjutnya selama masih sesuai dengan anggaran fiskal saya, baiklah, terima kasih untuk semua penyelengara, Wabilahi taufik wal hidayah, Wassalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh,,,

M. RYZKI W. – GROEP ALEUT

Baca juga :

http://www.tribunjabar.co.id/read/artikel/13231/radio-hindia-belanda-terpancar-dari-gunung-puntang

Foto : http://www.facebook.com/album.php?aid=2025554&id=1069614412

The Harsh Letter of SadnessSystem

Suatu waktu seorang teman pernah menanyakannya,” Apakah kau merasa kehilangan atas dirinya?”. Kujawab,” Apakah kau pernah merasa kehilangan sesuatu setelah membuang hajat”.

Anggaplah hubungan ini sebagai suatu kloset yang besar, dimana anda seringkali membuang “sesuatu”. Apabila “sesuatu” itu muncul dan muncul kembali setelah anda menyiramnya, bukankan hanya kekesalan yang muncul ? Begitu pula apabila aku bertemu dengan dirinya, hanya kejijikan yang muncul di pikirku.

Kemudian temanku bertanya,” Bagaimana dengan perasaan cinta ?”. Kujawab, manusia hanya mencintai dirinya sendiri. Pada saat seseorang menyatakan cintanya pada orang lain, pada intinya ia hanya ingin agar orang lain tersebut mencintai dirinya, karena itulah kebanyakan orang mencintai orang-orang sempurna tidak lain hanya karena ia ingin dicintai secara sempurna.

Lalu kemudian siapakah yang bersedih karena merasa tidak dicintai secara sempurna ? Padahal sebelum menyatakan cinta, ia mengatakan akan menerima orang yang dicintainya tersebut apa adanya…

Temanku menanggapi,”Tampaknya kamu memiliki memori yang sangat buruk…”. Kubilang, kesedihan tidak bisa dipungkiri, karena manusia memang seringkali tidak diberi pilihan. Tapi ada orang-orang yang lebih tidak beruntung dariku. Kau lihat, pada dasarnya manusia memiliki energi yang terbatas. Beberapa manusia menghabiskan energi untuk mempertahankan hubungan yang retak. Mereka mempertahankan kekasih yang telah mengkhianati mereka berkali-kali, padahal mereka dapat menggunakan energi tersebut untuk menemukan orang yang lebih baik. What a fool…

Hidup ini sederhana, anda tidak akan pernah percaya bahwa Tuhan telah berkali-kali menyelamatkan anda dari pilihan orang yang salah… “Lalu bagaimana aku bisa meyakini bahwa orang tersebut adalah yang tepat ?” ujar temanku. Kujawab, “Anda tidak bisa benar-benar yakin…”. Kuncinya adalah pada waktu, pada dasarnya semua hubungan akan berakhir, dan seni kehidupan adalah bagaimana cara anda bisa menikmati waktu yang terbatas tersebut.

Cinta sejati tidak perlu dipertahankan, ia cukup dinikmati…

2 Comments

  1. “Beberapa manusia menghabiskan energi untuk mempertahankan hubungan yang retak. Mereka mempertahankan kekasih yang telah mengkhianati mereka berkali-kali, padahal mereka dapat menggunakan energi tersebut untuk menemukan orang yang lebih baik. What a fool…”

    SETUJU PISAN


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s